Tuesday, November 26, 2013

sweet and sour.

salam alaik


tahun ini bagi aku ialah tahun yang dimana permulaannya sungguh sempurna, ditengahnya penuh ketahian , dan diakhir akhirnya penuh bunga.

* * * 
Alhamdulillah , tapak tapak yang aku lalui , baik yang masam , masin ataupun manis ,aku kira aku terima seadanya. aku kira itu sebagai satu lagi pahat jahitan yang akan akhirnya melengkap-lengkap carik-carik yang lain , sesempurnanya.

yang pahit itu , sungguh. sungguh pahit . dan yang manis itu pula , sungguh. sungguh manis.

* * * 
moga terjejaknya kembali kaki aku di bumi Malaysia , esok , akan diikuti perkara yang manis manis aja.

moga moga.


Sunday, November 17, 2013

jangan kedekut gembira.

salam alaik.


ada betulnya yang kita tidak mungkin bahagia, sepanjang masa. senyuman yang terukir di bibir juga ,tidak mungkin bertahan selamanya. kerana kita manusia , dan jalan yang kita lalui ini , namanya kehidupan.

* * *

tetapi jangan kerana kita merasakan yang bahagia atau cerita ini tidak selamanya , kita memilih untuk membunuh perasaan itu , membunuh terus perasaan ini awal-awal , supaya kita tidak terasa sakit yang dalam , luka yang teruk di kemudian hari.terus aja kita buang rasa manis itu , jauh-jauh , terus saja emosi melayang ,dan membias.jangan , jangan begitu ya? :) . benar , dalam masa kita sedang enak menikmati rasa rasa manis yang tuhan beri , kita juga tidak boleh terlebih dan berlebih-lebih . kerana sifat berlebih-lebih dalam semua perkara sekalipun , membunuh. tapi pernahkah kamu terfikir ? di saat kamu tidak ingin berlebih-lebih bergembira kerana takut terhempas di kemudian hari , kamu juga tidak boleh terkurang sifat manis itu.kamu tidak boleh mengurangkan sifat manis itu.

ayat mudah , pada masa sama kamu bertindak untuk tidak mahu berlebih ,kamu juga harus memastikan rasa-rasa itu tidak kurang ,bukan hanya fokus untuk tidak boleh berlebih semata-mata. kerana itu di dalam islam , wujudnya nilai tidak boleh tamak , pada yang sama , tidak boleh juga kedekut.

jangan kedekut gembira. ya? : )

* * *

pada aku , sifat membunuh perasaan ceria itu pada awal-awal , juga termasuk dalam kategori "mengurangkan" perasaan manis secara tidak sedar. jangan. jangan begitu ya?

* * *

walau setitis nikmat gembira tuhan beri ,jangan biar dia kering . jangan biar dia menghilang. kerana kalau nikmat setitis itu pun kita takut untuk rasa , esok lusa bila tuhan timpakan sehujan ujian dan kemaraunya bahagia , mungkin waktu itu , mungkin kita akan terduduk dahaga , yang amat.

jangan kedekut gembira . ya IK ? : )

Sunday, November 10, 2013

ordinary day.

salam alaik.







just another ordinary day. : )

Sunday, November 3, 2013

persepsi dan impresi.

salam alaik.

aku teringat pada satu ketika sewaktu di sem satu dulu , aku duduk di sebuah meja bulat bersama pelajar-pelajar tempatan mendengar lecture untuk subjek thermodynamics. di sebelah kiri ku , ialah seorang pelajar yang rapi gayanya. baju kemas , buku lengkap , file tersusun penuh note. tampak sekali gaya seorang pelajar. dan di sebelah kanan aku pula , ialah seorang gothic. gaya sikit punya my chemical romance dengan tindik penuh di bibir dan kening dan telinga ,bertatu, berbaju singlet hitam dan berseluar kusam .

maka lecture pun bermula dengan lecturer mengarahkan setiap meja berbincang sesama sendiri untuk selesaikan soalan thermo di depan. sejujurnya , aku memang tak faham sepatah apa tentang thermo pada waktu itu , konsep datang lecture ialah "untuk tahu , apa yang kita tak tahu" , jadi bila lecturer suruh berbincang , aku bisukan diri aja. cuma kadang-kadang aku menoleh kiri dan kanan , cuma berinteraksi.

orang kata , cuba ambil bahagian .

* * *

bermulanya sesi berbincang , Aussie di sebelah kiri aku yang penuh rapi persediaanya tadi cuba cuba untuk mencoret sesuatu. aku apa lagi , memang langsung tak pandang mamat gothic di belah kanan tadi , aku cuma berinteraksi dengan mamat di sebelah kiri tadi. tak mungkin aku nak berinteraksi dengan mamat gothic itu ,sudahla gaya bukan seorang pelajar,dengan tatu penuh .memang tidak mungkin untuk aku berbincang dengannya,perbincangan kami baru bermula lima minit , dan selepas itu , mamat kiri tadi hanya menghentak pen ke meja dan mulai bosan. meletakkan dagu di meja , dan mengeluarkan telefon bimbit.

aku diamkan saja , nak kata cuba menjawab , memang langsung aku tidak tahu. kami berdua terarah pula melihat mamat gothic yang penuh tindik dan celak tadi. dan waktu itu , aku terkesima.bersungguh sangat dia menjawab , diminta pinjam buku mamat di sebelah kiri tadi lalu di belek-belek , selepas seminit dua , dia bertanya pula pada kami tentang soalan itu. dia langsung tidak duduk diam. mulut terkumat kamit cuba mengingat formula, dan mata penuh tajam , dahi berkerut dan jari menari-nari. selepas beberapa minit , dia mengangkat tangan memanggil tutor , dia meminta pendapat dan tips untuk menjawab pula. beredarnya tutor , dia membelek buku lagi . dia ajak kami untuk berbincang dan selepas beberapa ketika , soalan itu dapat dijawab.

* * *

aku ketika itu hanya terpaku. terpaku dengan mesej yang tuhan beri pada aku , hari itu. lebih bernilai mesej itu dari input thermo yang memang dari awal tidak langsung ku faham. kita , manusia. mudah sangat tertipu dengan impresi pertama. kita gemar untuk menghukum terlalu awal . kita gemar untuk menilai berdasarkan luaran. kita gemar melompat masuk dalam bulatan penghukuman.

aku kadang-kala terfikir , kita gemar untuk menilai seseorang pada pandangan pertama , tentu sekali orang lain juga menilai kita pada pandangan pertama mereka juga.bukan? aku tidak sesekali mengatakan bahawasanya impresi pertama tidak penting. manakan mungkin tidak penting. adakah sebuah company mampu meletakkan kepercayaan pada calon yang bajunya compang camping dan tidak bersedia?

tentu sekali tidak.

tetapi berbalik pada kisah mamat gothic dan si mamat rapi tadi , salahnya aku ialah kerana aku terus menghukum mamat gothic tadi sebagai seorang yang tidak bersedia sedang yang mamat rapi tadi pula "nampak seperti bersedia" . dan , terkabur lah mata ini .

ya , first impresi penting . tetapi salahnya kita , manusia ialah kerana terlalu mengagungkan first impresi sehingga kita terkhayal dengan "balutan luar" itu saja , dan langsung selepas itu , kita takut untuk mendekati mereka , kerana kita rasa mereka akan membawa kita ke jalan negatif.

* * *
bergaul lah dengan semua orang , setiap susuk tubuh itu sudah tentu ada baik dan buruknya.jika kita memilih untuk tidak bergaul , seolah kita meletakkan diri kita di satu tahap yang mana kita merasakan diri kita "sudah baik".mamat gothic tadi pun ada buruknya juga , dan mamat bersikat rapi tadi pun , ada baiknya juga.

kerana kita ini namanya manusia. ada tambah dan tolaknya. kan? :)

"jangan cepat menghukum , dan jangan terlalu cepat menilai"

p/s : peringatan untuk diri sendiri juga.

Saturday, November 2, 2013

buku dan analogi .

salam alaik.

"bezanya kita dengan sebuah buku , ialah kerana kita masih mampu , untuk menulis pengakhiran kita sendiri.kita masih mampu menukar titik noktah , dan kita masih mampu memanjangkan helai-helai muka surat kita sendiri."

* * * 

hari itu , tertakdirnya aku untuk melangkah masuk ke sebuah kedai buku.perasaan itu aneh sekali , kerana aku bukan lah seorang penggemar buku , apatah juga pembaca sejati. dalam ruang sempit kedai itu ,kelihatan terduduknya seorang gadis penuh khusyuk membelek-belek helaian-helain muka surat dari sebuah buku . tenungannya tajam. tepat pada abjad-abjad. tentu sekali dia begitu teliti dengan isi perut buku tadi. ditutupnya buku itu ,lalu diambilnya buku lain dan dibelek-belek helai-helaian buku itu ,dengan mata menyusur memandang dinding , melakukan kira-kira mudah.adakah buku itu mahu dibeli atau tidak.

walaupun bukan pembaca ,aku suka suasana di kedai buku. deretan abjad-abjad tersusun dan suasana sepi itu , sungguh melengkapi. aku lebih gemar melihat bagaimana kreatifnya seorang designer berfikir untuk menerbitkan sebuah cover buku yang mampu membuatkan orang jatuh hati , dan kadangkala terpahat, tanpa perlu dia membelek isi dalam.

semakin hampir aku ke hujung , di sudut kecil itu , kami saling menyapa.

* * *

"mencari buku juga ya? , buku jenis apa yang awak suka?" - tanya dia kepadaku.

"ehh tak. saya kurang gemar membaca buku. cuma suka tengok cover depan. kadang-kadang kalau cover depannya cantik , boleh jadi terbeli juga buku tu kan?haha" - balasku dengan ramah.

"oh , haha.ada juga begitu. berbeza dengan saya , saya tak tengok pun cover depan , yang penting content di dalamnya ," - balas dia.

dia masih lagi tekun membelek-belek beberapa buku yang digenggam di tangan. sedang aku pula menghabiskan masa hanya menjamu mata dengan melihat kekreatifan halaman depan buku.

* * *

jawapannya membuatkan sebuah soalan terpacul keluar dari celahan otak.

"eh cik , tumpang tanya.macammana cik tahu buku yang cik nak beli ni bagus dan berbaloi? " -

"oh . biasanya saya akan membaca beberapa helaian depan , kalau helaian depannya nampak ok , biasanya buku tu berbaloi di beli "

"tapi macammana cik nak tahu yang lepas beberapa muka surat , buku itu masih lagi berbaloi dibeli? " 

" kalau macamtu , kena baca review la , itu pun ada review yang baik dan buruk. boleh jadi orang lain suka , orang lain tak suka "

melihat perlakuannya ,aku membuat konklusi bahawa memilih sebuah buku random untuk dibeli bukanlah satu perkara yang mudah. kita akan melaburkan segenggam wang untuk itu , dan semestinya kita mahu memilih yang terbaik dari deretan buku yang tersusun bercumbu lantai dan syiling itu.

"kalau cik dah beli buku tu , lepas cik dah baca habis dan tak suka , cik rasa rugi tak bayar? "

"mesti la rasa rugi , tapi somehow ,kita kena appreciate,bukan mudah untuk satu buku dikarang dan takkan dalam sebuah buku , satu benda pun kita tak boleh belajar .rugilah macamtu "

"jadi , berbaloikah saya untuk beli satu buku random , yang saya langsung tak pernah tahu mengenainya? "

"cubalah , atleast kita cuba untuk membaca. boleh jadi buku tu jadi favourite kita."

"tapi kalau tak best , rugilah? "

"kamu lebih rugi jika tidak berani mencuba."

dihujung jalan , semua kembali kepada pilihan kita.

* * *

kita dan buku sebenarnya ibarat satu analogi mudah . kita juga berwajah. seperti juga muka depan buku.masing-masing punya wajah berbeda. dan manusia-manusia luar mudah untuk melihat dan menghukum kita ,atas fizikal kita. mudah saja dilantun kata-kata kerana fizikal kita , walaupun mereka masih belum lagi sempat membelek-belek karakter dan personaliti sebenar. ada beratus lagi muka surat yang belum mereka baca tentang diri kita , tetapi awal-awal lagi , boleh jadi kita ini menjadi kesukaan , atau penghinaan.

di balik tabir "front cover" itu lah , tertulis bermuka surat tentang diri kita. ada yang takut untuk berkenalan dengan kita sejak awal-awal lagi , ditutupnya kita , dan diletak kembali di rak-rak kehidupan. ada juga yang membaca beberapa helai muka tentang diri kita , lalu terus saja terdetik perasaan suka .tidak lupa mungkin juga terdetik perasaan benci. halaman-halaman berikutnya selepas helaian awal itu terus ditinggalkan. terus di"beli"nya kita , dan dipimpinnya kita balik kerumah , dengan harapan , selesainya kita "dibaca" , muka surat penamat nanti ialah pengakhiran bahagia.

* * *

dalam kaca realiti , tidakkan mungkin kita mampu untuk memuaskan hati segenap sudut pihak. di setiap penjuru badan , kita diperhati . kita dikaji baik dan buruknya . kita ibarat diberi "review" seperti juga review-review buku di goodreads.

" bagus buku tu ,beli la ,aku jamin kau tak menyesal punya ,ramai dah baca, ramai yang suka " 

"buku tu tak best langsung , baca part depan pun dah bosan , rugi rugi"

tetapi percayalah , takkan mungkin sebuah buku yang secantik mana tulisannya , mampu puaskan hati semua pembaca. begitulah juga kita , semampu mana pun kita cuma untuk memuaskan hati semua , takkan mungkin kita berdaya. sungguh. takkan ada kudrat.

tapi percayalah , di setiap batang yang terbonjolnya duri-duri tajam , pasti adanya bunga. kenapa perlu menggenggam yang sakit sedang kita boleh menghayati yang manis?

* * *

bezanya kita dengan sebuah buku , ialah kerana kita masih mampu , untuk menulis pengakhiran kita sendiri.kita masih mampu menukar titik noktah , dan kita masih mampu memanjangkan helai-helai muka surat kita sendiri. tidak seperti semua buku-buku , yang sudah ada akhir. yang sudah tamat riwayat. yang sudah mati. sebelum dibeli.

* * * 

buku itu , kita. pilihan kita. ambil lah pensel , dan coretlah sepuasnya. kerana , buku itu. kita . pilihan kita.

p/s : lokasi : Bent Books , West End.
p/s : kisah separa sebenar. dengan watak sebenar :')

Wednesday, October 30, 2013

it's the time.

salam alaik.

I guess it's the time to walk away , with the memories.

* * *
sayonara.